Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hadits Dhaif seputar bulan Ramadhan




Hadits ke – 1
TIDURNYA ORANG BERPUASA ADALAH IBADAH
نَوْمُ الصَّائِمِ عِبَادَةٌ ، وَصُمْتُهُ تَسْبِيْحٌ ، وَدُعَاؤُهُ مُسْتَجَابٌ ، وَعَمَلُهُ مُضَاعَفٌ
“Tidurnya orang yang berpuasa adalah ibadah, diamnya adalah tasbih, do’anya dikabulkan, dan amalannya pun akan dilipatgandakan pahalanya.”
Hadits ini diriwayatkan oleh Al Baihaqi di Syu’abul Iman (3/1437). (Dikeluarkan oleh al-Baihaqi dalam Syu’abul Imân dan lain-lain dari jalur periwayatan Abdullah bin Abi Aufa.]
Sanad hadits ini maudhû’, karena dalam sanadnya terdapat seorang perawi yang bernama Sulaiman bin Amr an-Nakha’i, seorang pendusta. [Lihat, Faidhul Qadîr, no. 9293, Silsilatud Dha’ifah, no. 4696]
Hadits ini dhaif, sebagaimana dikatakan Al Hafidz Al Iraqi dalam Takhrijul Ihya (1/310). Al Albani juga mendhaifkan hadits ini dalam Silsilah Adh Dha’ifah (4696).
Terdapat juga riwayat yang lain:
الصائم في عبادة و إن كان راقدا على فراشه
“Orang yang berpuasa itu senantiasa dalam ibadah meskipun sedang tidur di atas ranjangnya.”
Hadits ini diriwayatkan oleh Tammam (18/172). Hadits ini juga dhaif, sebagaimana dikatakan oleh Al Albani di Silsilah Adh Dhaifah (653).
Sanad hadits ini dha’if, karena dalam sanadnya terdapat Yahya bin Abdullah bin Zujâj dan Muhammad bin Hârûn bin Muhammad bin Bakar bin Hilâl. Kedua orang ini tidak ditemukan keterangan tentang jati diri mereka dalam kitab Jarh wat Ta’dil (yaitu kitab-kitab yang berisi keterangan tentang cela atau cacat ataupun pujian terhadap para rawi). Ditambah lagi, dalam sanad hadits ini terdapat perawi yang bernama Hâsyim bin Abu Hurairah al Himshi. Dia seorang perawi yang majhûl (tidak diketahui keadaan dirinya), sebagaimana dijelaskan oleh adz-Dzahabi rahimahullah dalam kitab beliau rahimahullah Mizânul I’tidâl. Imam Uqaili rahimahullah mengatakan, “Orang ini haditsnya mungkar.”
Yang benar, tidur adalah perkara mubah (boleh) dan bukan ritual ibadah. Maka, sebagaimana perkara mubah yang lain, tidur dapat bernilai ibadah jika diniatkan sebagai sarana penunjang ibadah. Misalnya, seseorang tidur karena khawatir tergoda untuk berbuka sebelum waktunya, atau tidur untuk mengistirahatkan tubuh agar kuat dalam beribadah.
Sebaliknya, tidak setiap tidur orang berpuasa itu bernilai ibadah. Sebagai contoh, tidur karena malas, atau tidur karena kekenyangan setelah sahur. Keduanya, tentu tidak bernilai ibadah, bahkan bisa dinilai sebagai tidur yang tercela. Maka, hendaknya seseorang menjadikan bulan ramadhan sebagai kesempatan baik untuk memperbanyak amal kebaikan, bukan bermalas-malasan.
Hadits ke-2
DO’A BERBUKA PUASA
كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا أفطر قال : اللهم لك صمت وعلى رزقك أفطرت فتقبل مني إنك أنت السميع العليم
“Biasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam ketika berbuka membaca doa: Allahumma laka shumtu wa ‘alaa rizqika afthartu fataqabbal minni, innaka antas samii’ul ‘aliim.”
Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Daud dalam Sunan-nya (2358), Adz Dzahabi dalam Al Muhadzab (4/1616), Ibnu Katsir dalam Irsyadul Faqih (289/1), Ibnul Mulaqqin dalam Badrul Munir (5/710)
Ibnu Hajar Al Asqalani berkata di Al Futuhat Ar Rabbaniyyah (4/341) : “Hadits ini gharib, dan sanadnya lemah sekali”. Hadits ini juga didhaifkan oleh Asy Syaukani dalam Nailul Authar(4/301), juga oleh Al Albani di Dhaif Al Jami’ (4350). Dan doa dengan lafadz yang semisal, semua berkisar antara hadits lemah dan munkar.
Sanad hadits ini sangat lemah (dha’îfun jiddan), karena :
Pertama : Ada seorang rawi yang bernama Abdul Mâlik bin Hârun bin ‘Antarah. Orang ini adalah sseorang rawi yang sangat lemah.
       Imam Ahmad rahimahullah mengatakan, “Abdul Mâlik itu dha’if.”
       Imam Yahya rahimahullah, “Dia seorang pendusta (kadzdzâb).”
       Sementara Ibnu Hibbân rahimahullah mengatakan, “Dia seorang pemalsu hadits.”
       Imam Sa’di mengatakan, “Dajjâl (pendusta).”
       Imam Dzahabi rahimahullah, ‘Dia tertuduh sebagai pemalsu hadits.”
       Ibnu Hatim mengatakan, “Matrûk (orang yang riwayatnya ditinggalkan oleh para Ulama).”

Kedua : Dalam sanad hadits ini terdapat juga orang tua dari Abdul Mâlik yaitu Hârun bin ‘Antarah. Dia ini seorang rawi yang diperselisihkan oleh para Ulama ahli hadits. Imam Daru Quthni rahimahullah menilainya lemah, sedangkan Ibni Hibbân rahimahullah telang mengatakan, “Mungkarul hadîts (orang yang haditsnya diingkari), sama sekali tidak boleh berhujjah dengannya.”
Hadits ini telah dilemahkan oleh Imam Ibnul Qayyim rahimahullah, Ibnu Hajar rahimahullah, al Haitsami rahimahullah dan Syaikh al-Albâni rahimahullah dan lain-lain. Silahkan para pembaca melihat kitab-kitab ; Mizânul I’tidal (2/666), Majma’uz Zawâ’id (3/156 oleh Imam Haitsami rahimahullah), Zâdul Ma’âd dalam kitab Shiyâm oleh Imam Ibnul Qayyim t dan Irwâ’ul Ghalîl (4/36-39 oleh Syaikh al-Albâni rahimahullah)
Yang benar, doa berbuka puasa yang dicontohkan oleh Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam terdapat dalam hadits:
كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا أفطر قال ذهب الظمأ وابتلت العروق وثبت الأجر إن شاء الله
“Biasanya Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam ketika berbuka puasa membaca doa:
ذهب الظمأ وابتلت العروق وثبت الأجر إن شاء الله
/Dzahabaz zhamaa-u wabtalatil ‘uruqu wa tsabatal ajru insyaa Allah/
(‘Rasa haus telah hilang, kerongkongan telah basah, semoga pahala didapatkan. Insya Allah’)”
Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Daud (2357), Ad Daruquthni (2/401), dan dihasankan oleh Ibnu Hajar Al Asqalani di Hidayatur Ruwah, 2/232 juga oleh Al Albani di Shahih Sunan Abi Daud.
Hadits ke 3
DOA MENJELANG BULAN RAMADHAN
Hadits Anas bin Malik radhiallahu’anhu, beliau berkata:
كانَ النَّبيُّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ إذا دخلَ رجَبٌ ، قالَ : اللَّهمَّ بارِكْ لَنا في رجَبٍ وشَعبانَ ، وبارِكْ لَنا في رمَضانَ
Adalah Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam jika memasuki bulan Rajab, beliau berdoa, “Ya Allah, berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban, dan berkahi kami (pula) di bulan Ramadhan”.
Hadits ini dha’if (lemah) atau munkar
Dikeluarkan oleh al-Imam Ahmad dalam Musnadnya (4/180 nomor 2346), dan lain-lain. Pentahqiq Musnad al-Imam Ahmad, Syaikh Syu’aib al-Arnauth menyatakan bahwa sanadnyadha’if. Dan hadits ini dilemahkan pula oleh al-Imam al-Albani dalam kitabnya Misykatul Mashabih (1/432) dan Dha’iful Jami’ ash-Shaghir (4395).
Hadits ke 4
RAMADHAN DIBAGI TIGA BAGIAN: RAHMAT, MAGHFIROH, BEBAS NERAKA

 و هو شهر أوله رحمة و وسطه مغفرة و آخره عتق من النار ،

“Ramadhan adalah bulan yang permulaannya rahmat, pertengahannya maghfirah (ampunan) dan akhirnya pembebasan dari api neraka.” [HR Ibnu Abi Dunya, Ibnu Asâkir, Dailami dan lain-lain lewat jalur periwayatan Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu]
Hadits ini sangat lemah. Silahkan lihat kitab Dha’if Jâmi’is Shagîr, no. 2134 dan Faidhul Qadîr, no. 2815
Hadits ini diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah (1887), oleh Al Mahamili dalam Amaliyyah (293), Ibnu ‘Adi dalam Al Kamil Fid Dhu’afa (6/512), Al Mundziri dalam Targhib Wat Tarhib (2/115)
Hadits ini didhaifkan oleh para pakar hadits, seperti Al Mundziri dalam At Targhib Wat Tarhib (2/115). Hadits ini juga lemah, didhaifkan oleh Syaikh Ali Hasan Al Halabi di Sifatu Shaumin Nabiy (110). 
Bahkan dikatakan oleh Abu Hatim Ar Razi dalam Al ‘Ilal (2/50) juga Al Albani dalam Silsilah Adh Dhaifah (871) bahwa hadits ini Munkar.

1. Hadits ini diriwayatkan melalui Imam az-Zuhri dan al-Uqaili mengatakan: “Hadits ini tidak ada diantara hadits-hadits az-Zuhri”
2. Ibnu Adi berkata: “Salam bin Sulaiman bin Siwar (salah satu rawi hadits) adalah seorang yang munkar (seorang rawi dha’if yang riwayatnya bertentangan dengan para rawi tsiqoh)”
3. Ibnu Adi juga berkata: “Maslamah bin ash-Shalt (salah satu rawi hadits) adalah seorang yang majhul (tidak diketahui).” Sedangkan Abu Hatim berkata: “Ia seorang yang tidak diterima haditsnya.”(Silsilah al-Ahadits adh-Dho’ifah, al-Albani: 4/70)

Yang benar, di seluruh waktu di bulan Ramadhan terdapat rahmah, seluruhnya terdapat ampunan Allah dan seluruhnya terdapat kesempatan bagi seorang mukmin untuk terbebas dari api neraka, tidak hanya sepertiganya. 

Salah satu dalil yang menunjukkan hal ini adalah:
من صام رمضان إيمانا واحتسابا ، غفر له ما تقدم من ذنبه
“Orang yang puasa Ramadhan karena iman dan mengharap pahala, akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari no.38, Muslim, no.760)
إِذَا كَانَ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ صُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ، وَمَرَدَةُ الجِنِّ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ، فَلَمْ يُفْتَحْ مِنْهَا بَابٌ، وَفُتِّحَتْ أَبْوَابُ الجَنَّةِ، فَلَمْ يُغْلَقْ مِنْهَا بَابٌ، وَيُنَادِي مُنَادٍ: يَا بَاغِيَ الخَيْرِ أَقْبِلْ، وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ، وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنَ النَّارِ، وَذَلكَ كُلُّ لَيْلَةٍ
“Pada awal malam bulan Ramadhan, setan-setan dan jin-jin jahat dibelenggu, pintu neraka ditutup, tidak ada satu pintu pun yang dibuka. Pintu surga dibuka, tidak ada satu pintu pun yang ditutup. Kemudian Allah menyeru: ‘wahai penggemar kebaikan, rauplah sebanyak mungkin, wahai penggemar keburukan, tahanlah dirimu’. Allah pun memberikan pembebasan dari neraka bagi hamba-Nya. Dan itu terjadi setiap malam” (HR. Tirmidzi 682, dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi)
Hadits ke 5
TENTANG KEUTAMAAN I’TIKAF

مَنِ اعْتَكَفَ عَشْرًا فِي رَمَضَانَ كَانَ كَحَجَّتَيْنِ وَعُمْرَتَيْنِ
“Barangsiapa yang beri’tikaf pada sepuluh hari (terakhir) bulan Ramadhân, maka dia seperti telah menunaikan haji dan umrah dua kali”.
Diriwayatkan oleh al-Baihaqi rahimahullah dalam kitab beliau Syu’abul Imân dari Husain bin Ali bin Thâlib Radhiyallahu ‘anhuma. hadits ini Maudhû’.
Syaikh al-Albâni rahimahullah dalam kitab beliau Dha’if Jami’ish Shaghiir, no. 5460, mengatakan ,”Maudhû.’ Kemudian beliau rahimahullah menjelaskan penyebab kepalsuan hadits ini dalam kitab beliau rahimahullah Silsilah ad-Dha’ifah, no. 518
Hadits dha’if lain yang hampir senada yaitu :
مَنِ اعْتَكَفَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
“Barangsiapa yang beri’tikaf atas dasar keimanan dan mengharapkan pahala, maka dia diampuni dosanya yang telah lewat”.
Hadits dha’if riwayat Dailami rahimahullah dalam Musnad Firdaus. Al-Munâwi rahimahullah, dalam kitab beliau Faidhul Qadîr, syarah Ja’mi’ Shaghîr (6/74, no. 8480) mengatakan, “Dalam hadits ini terdapat rawi yang tidak aku ketahui.”
Hadits ke - 6
TENTANG BERANDAI-ANDAI RAMADHAN SEPANJANG TAHUN

لَوْ يَعْلَمُ الْعِبَادُ مَا (فِي ) رَمَضَانَ لَتَمَنَّتْ أُمَّتِي أَنْ يَكُوْنَ السَّنَةُ كٌلَّهَا
Artinya: “Seandainya ummatku mengetahui apa yang terdapat dalam bulan Ramadhan, niscaya ummatku akan menginginkan satu tahun penuh semuanya adalah bulan Ramadhan. Sesungguhnya Surga berhias menyambut Ramadhan setiap tahunnya.”
Derajat: Maudhu’/Palsu. Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Ya’la Al-Mushili dalam Musnad-nya (no. 5251) sebagaimana disebutkan dalam Mathalibul ‘Aliyah (VI/42-44, no. 1010), Ibnu Khuzaimah dalam Shahih-nya (III/190, no. 1886), Ibnu Abi Dunya dalam Fadha’il Ramadhan(hal. 49, no. 22), Al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman (III/313, no. 3634), dan Ibnul Jauzi dalam Al-Maudhu’at (II/547, no. 1119). Lihat juga Dha’if Targhib wa Tarhib (II/303, no. 596).
Dari jalur Jarir bin Ayyub Al-Bajaliy, dari Asy-Sya’biy, dari Nafi’ bin Burdah, dari ‘Abdullah bin Mas’ud (atau Abu Mas’ud Al-Ghifariy), dia berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.
Illat(cacat) Hadits:
       Hadits ini terkadang diriwayatkan atas nama Abdullah bin Mas’ud dan terkadang Abu Mas’ud, namun yang benar adalah Abu Mas’ud Al-Ghifariy. Sebagaimana penjelasan Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Mathalibul ‘Aliyah (VI/42-44, no. 1010).
       Jarir bin Ayyub bin Abi Zur’ah bin ‘Amru bin Jarir Al-Bajiliy Al-Kufiy, menyendiri dalam periwayatannya dan dia seorang yang dha’if, sebagaimana telah dijelaskan oleh para ulama ahlul hadits, diantaranya:
ü – Yahya bin Ma’in berkata: ليس بشئ
ü – Abu Hatim berkata: منكر الحديث٬ ضعيف الحديث
ü – Abu Zur’ah berkata: منكر الحديث
ü – Ibnu Hibban berkata: كان ممن فحش خطؤه
ü – Abu Nu’aim berkata: يضع الحديث
ü – Al-Bukhari berkata: منكر الحديث
ü – An-Nasa’i berkata: متروك الحديث٬ ليس بثقة٬ ولا يكتب حديثه
ü – Al-Baihaqiy berkata: ضعيف عند اهل النقل
       Dan lain-lain. [Lihat Al-Jarh wa Ta’dil (II/503), Al-Majruhin (I/220), Al-Kamil (II/322-323), Al-Mizan (II/116), Lisanul Mizan (II/302), Adh-Dhu’afa (I/198), Ta’jil Al-Manfa’ah (I/384).
Ibnul Jauzi berkata, “Hadits ini palsu dan telah dipalsukan atas nama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.” [Lihat Al-Maudhu’at (II/549)]
Imam Asy-Syaukani berkata, “Telah diriwayatkan oleh Abu Ya’la dari jalan Ibnu Mas’ud secara marfu’ dan haditsnya palsu. Kecacatannya terdapat pada Jarir bin Ayyub (Al-Bajaliy). Dan susunan (lafazh)nya adalah susunan yang dapat disaksikan oleh akal bahwa dia adalah hadits palsu.” [Lihat Al-Fawa’id Al-Majmu’ah fil Ahaditsul Maudhu’ah (hal. 88, no. 254)]
Syaikh Al-Albani berkata, “Maudhu’ (palsu).” [Lihat Dha’if Targhib wa Tarhib (II/303, no. 596)]
Al-A’zhamy berkata, “Sanadnya dha’if, bahkan maudhu’.” [Lihat Tahqiq Shahih Ibnu Khuzaimah(III/190)]
Hadits ini diriwayatkan juga oleh Ath-Thabrani dalam Mu’jamul Kabir (XX/388, no. 967), dari jalur Al-Hayyaj bin Bustham, telah berkata kepada kami ‘Abbad bin Nafi’ dari Abi Mas’ud al-Ghifariy dia berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (marfu’).”
Hadits ini diriwayatkan juga oleh As-Suyuthi dalam Al-Laali’ (II/85) dari jalur Al-Hayyaj bin Bustham telah berkata kepada kami Al-‘Abbas dari Nafi’ dari Abi Syuraik Al-Ghifari sesungguhnya dia telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.
Hadits ini diriwayatkan juga oleh Abu Thahir Ibnu Abi Shaqr dalam Musyikhat (hal. 129, no. 56), dari jalur Al-Hayyaj bin Bustham telah berkata kepada kami Al-‘Abbas dari Nafi’ dari Abi Sarihah al-Ghifariy secara marfu’.
       Al-Hayyaj bin Bustham At-Tamimiy Al-Haruiy Abu Khalid Al-Hanzhaliy. Dia seorang yang dha’if, sebagaimana telah dijelaskan oleh para ulama ahlul hadits, diantaranya:
ü – Yahya bin Ma’in berkata: ليس بشئ٬ هروى ضعيف
ü – Ahmad bin Hanbal berkata: متروك الحديث
ü – Abu Dawud berkata: تركوا حديثه
ü – Abu Hatim berkata: يكتب حديثه ولا يحتج به
ü – Ibnu Hajar berkata: ضعيف روى عنه ابنه خالد منكرات شديدة
ü – I bnu Hibban berkata: كان مرجئا داعية إلى الإرجاء
ü – Dan lain-lain. [Lihat Al-Kamil (VIII/448), Al-Mizan (VII/103-104), Al-Majruhin (III/96), Tahdzibul Kamal (XXX/357), Tahdzibut Tahdzib (IX/98-99), dan Taqribut Tahdzib (hal. 1029)]
       Tidak diragukan lagi bahwa Al-Hayyaj bin Bustham seorang yang majruh (cacat) dalam periwayatannya, dan yang men-tsiqah-kannya sedikit skali, Maka dalam hal ini (الجرح المفسر مقدم على التعديل المطلق ) jarh yang mufassar lebih didahulukan dari ta’dil yang muthlaq, sebagaimana penjelasan Imam Ahmad, Yahya bin Ma’in dan lain-lain bahwa dia seorang yang ditinggalkan haditsnya. Sedangkan Imam Ahmad dalam jarhnya daqiq (terperinci) dan sangat wara’ (hati-hati), demikian juga dengan Yahya bin Ma’in, seorang yang paling ‘alim tentang rijal (rawi-rawi hadits).
– Sebagian ahli ilmu seperti Al-Hakim men-tsiqah-kannya bila yang meriwayatkan darinya anaknya yang bernama Khalid, sebagaimana yang dinukil oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar dari Yahya bin Sa’id Adz-Dzuhaliy. Sedangkan riwayat ini tidak diriwayatkan oleh anaknya sehingga jelas akan kedha’ifannya.
Al-Haitsamiy berkata, “Telah diriwayatkan oleh Ath-Thabraniy dalam Mu’jamul Kabir dan didalam sanadnya ada Al-Hayyaj bin Bustham, dia seorang yang dha’if.” [Lihat Al-Majma’(III/145)]
Al-Mu’alimiy berkata: “Kemudian As-Suyuthi menyebutkan riwayatnya dari Ibnu Najar sampai kepada Al-Hayyaj bin Bustham telah berkata kepada kami Al-‘Abbas dari Nafi’ dari Abi Syuraik Al-Ghifari secara marfu’. Sedangkan Al-Hayyaj tidak diketahui siapa gurunya, dan tidak juga Abu Syuraik.” [Lihat Tahqiq Al-Fawa’id Al-Majmu’at (hal. 88)

JANGAN DISEBARKAN!
Setelah mengetahui lemahnya hadits tersebut, maka para penulis dan penceramah juga yang suka mneyebarkan via media social hendaklah meninggalkannya, karena dikhawatirkan akan masuk dalam sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sebuah hadits mutawatir :
من كذب علي متعمدا فليتبوأ مقعده من النار
“Barangsiapa yang berdusta atas nama saya dengan sengaja, maka hendaknya dia bersiap-siap mengambil tempat di Neraka”
Demikian beberapa Hadits Lemah dan Palsu Seputar Ramadhan yang harus kita abaikan, tanpa menurunkan semangata ibadah selama Ramadhan.
Wallahu a'lam bish-shawabi. 

Berlangganan via Email